Penjaga gawang Madura United Dibawa ke Rumah Sakit

Pamekasan – Kejadian bentrokan antarpemain sampai menyebabkan luka berlangsung dalam duel Madura United kontra PSM Makassar. Penjaga gawang Madura United, Muhammad Ridho Djazulie, terkapar di lapangan dalam pertandingan minggu ke enam Shopee Liga 1 2019 di Stadion Gelora Madura, Pamekasan, Kamis (4/7/2019).

Ridho awalannya berbenturan dengan penyerang PSM, Eero Markkanen, di menit ke-63. Rahangnya tentang pundak Markkanen. Sudah sempat meneruskan laga, Ridho terjatuh di lapangan serta dibawa keluar stadion dengan ambulans.

Penjaga gawang berumur 27 tahun itu dibawa ke RSUD Slamet Martodirdjo, Pamekasan, waktu itu juga. Sudah sempat tidak sadarkan diri, keadaannya pada akhirnya konstan pada saat bertepatan pertandingan selesai dengan score 2-0 untuk Madura United.

“Keadaannya telah konstan serta saat ini masih menanti hasil CT Scan. Ia masih dirawat di rumah sakit sekalian menanti,” kata Hery Siswanto, dokter team Madura United, setelah laga.

Baca Lebih Lanjut : Info Madura United di Liga Indonesia 1

https://bolasepak.co.id/

Jadi alternatif, Madura United masukkan M. Ridwan di menit ke-74. Mujur, tidak ada gol yang terbentuk dengan perubahan kiper dengan tiba-tiba ini.

Hasil Madura United Versus PSM: Sape Sering Menang Melalui Dua Gol Bunuh Diri

Madura United sukses menaklukkan PSM Makassar 2-0 dalam kelanjutan Liga 1 2019. Gol-gol kemenangan lahir melalui bunuh diri pemain PSM.

Berlaga di Stadion Ratu Pamelingan, Pamekasan, Kamis (4/7/2019) malam WIB, PSM terlebih dulu lancarkan serangan ke pertahanan Madura United. Umpan Willem Jan Pluim ke jantung pertahanan Madura United sukses disapu musuh.

Madura United baru dapat dikit memberikan perlawanan sesudah pertandingan berjalan 15 menit. Rendika memperoleh umpan masak dari Greg Nwokolo, tapi tembakan kerasnya dapat diblok penjaga gawang. Bola pental coba ia capai kembali tetapi dapat dibuang jauh-jauh.

PSM gantian meneror pada menit ke-22. Zulham Zamrun selamat dari perangkap offside disamping kanan, ia selanjutnya sukses memberi operan silang. Akan tetapi bola tandukan Rizky Pellu masih melebar.

Madura United pimpin pada menit ke-27. Greg melepas operan silang dari bagian kiri. Bola berupaya disapu oleh Beny Wahyudi, tetapi arahnya justru masuk ke gawang sendiri. 1-0 Madura United pimpin sampai turun minum.

PSM berupaya keras cari gol keseimbangan di set ke-2. Pada menit ke-54, Guy Junior tidak berhasil melesakkan gol sesudah bola tandukannya di gawang yang telah kosong arahnya masih meleset.

Bukannya menyamai score, PSM justru harus kecolongan . Alberto Goncalves melepas operan silang dari bagian kanan kotak penalti PSM, bola berbelok arah masuk ke gawang Rivky Mokodompit sesudah tentang kaki Aaron Evans pada menit ke-62.

Wasit harus hentikan pertandingan pada menit ke-63. Muhammad Ridho terkapar sesudah bertabrakan dengan Eero Markkanen. Ridho sudah sempat dapat meneruskan permainan, tetapi tidak lama berlalu ia menyerah serta diganti oleh Muhammad Ridwan.

PSM mendapatkan momen untuk mengecilkan ketinggalan pada menit ke-85, sesudah bola tentang tangan Marckho Sandy Merauj. Marc Klok maju jadi pelaksana eksekusi, tetapi bola tembakannya meleset dari sasaran.

PSM tidak berhasil melesakkan gol sampai pertandingan selesai. Madura United juga keluar jadi juara.

Formasi Pemain Madura United VS PSM Makasar

Madura United: Muhammad Ridho, Alfath Faathier, Fandry Imbiri, Jaimerson Da Silva, Asep Berlian, Andik Rendika Rama, Zulfiandi, Marckho Sandy Merauje, Greg Nwokolo, Alberto Goncalves, Aleksandar Rakic.

PSM Makassar: Rivky Mokodompit, Abdul Rahman, Aaron Michael Evans, Zulkifli Sukur, Beny Wahyudi, Zulham Zamrun, Rizky Pellu, Willem Jan Pluim, M Karunia, Guy Junior, Marc Klok.

Diskografi Kanye West Adalah The Marvel Cinematic Universe Of Music: Begini Caranya

Kanye West, 2003:

Ketika saya membuat download lagu Twista [“Slow Jamz”], saya membuat [sumpah serapah] itu seperti sitkom itu sendiri, atau seperti sepotong film atau sesuatu. Seperti, katakanlah The Black Album itu seperti The Black Movie atau apalah. Jadi lagu-soundtrack seperti skor untuk adegan yang terjadi di film.

Mungkin mengejutkan Anda ketika saya mengatakan bahwa diskografi Kanye West adalah Marvel Cinematic Universe dari industri musik. Biarkan saya jelaskan di gudang lagu .

Minggu ini menyaksikan banyak dan hebat tentang Avengers: Endgame dan perjalanan Marvel Cinematic Universe dari awal mulanya pada tahun 2008 hingga kesimpulan penghancuran box-office akhir pekan ini ($ 357,1 juta akhir pekan pembukaan), 11 tahun dan 21 film kemudian. “Infinity Saga” sudah menjadi legenda, karena industri belum menyaksikan rencana skala dan ruang lingkup ini. Apalagi melihatnya berhasil. Apa yang membuat Endgame peristiwa semacam itu bukanlah entitas film-sebagai-mandiri. Itu adalah pengembangan dari konteks bersama dan semakin dalam yang dimulai dengan Iron Man di ’08 dan crescendoed dengan Infinity War pada 2018.

Konteks yang dibawa dari satu peristiwa individu ke yang berikutnya adalah dasar dari bercerita. Apa yang terjadi di awal menghubungkan dengan apa yang terjadi di tengah menghubungkan dengan apa yang terjadi pada akhirnya. Bayangkan jika sebuah cerita dimulai dengan seorang anak meninggalkan rumah dengan sepedanya untuk membeli obat untuk ibunya yang sakit. Kemudian yang di tengah adalah seorang astronot di pesawat ruang angkasa yang mengatakan bahwa dia baru saja melakukan kontak dengan alien. Dan akhirnya adalah anak di sekolah, menangis. Konteks yang hilang antara awal dan akhir menghancurkan kisah anak itu. Kita tidak tahu apa yang terjadi ketika dia pergi ke toko, bagaimana dia berakhir di sekolah, mengapa dia menangis, berapa banyak waktu telah berlalu, dan seterusnya. Tambahkan bagaimana kurangnya konteks mengenai astronot membuat jalan tengah menjadi kebingungan yang tidak dapat dijelaskan, dan kita dapat melihat mengapa aliran informasi yang logis dan kontekstual penting.

Interkontekstualitas adalah fondasi penceritaan berseri, yang Anda sebut episode tunggal yang dirangkai untuk menciptakan karya yang lebih substansial dan koheren. Episode-episode itu bisa benar-benar episode televisi. Atau mereka bisa masing-masing angsuran dalam trilogi film. Atau seri buku. Atau lagu di album. Perbedaan antara The Simpsons dan Game of Thrones adalah bahwa sebagian besar episode Simpsons tidak ada hubungannya dengan satu sama lain, jarang ada konteks bersama. Sedangkan dengan Game of Thrones, setiap episode bergantung pada konteks setiap episode yang mendahului dan menggantikannya (itulah sebabnya episode 3 musim 8 yang ditunggu-tunggu minggu lalu, The Battle of Winterfell, adalah peristiwa penting bagi penggemar GoT).

Hal yang sama terjadi dengan film. Tidak ada interkontekstualitas antara film Batman 1989 dan Batman Begins 2005. Namun, Batman Begins, The Dark Knight, dan Dark Knight Rises berbagi konteks. Dengan demikian mereka menciptakan trilogi yang menarik. Atau Anda dapat membuat sesuatu dalam skala besar seperti yang dilakukan Harry Potter dengan 8 film atau Marvel dengan 22.

Tingkat interkontekstualitas dalam musik cenderung menjadi konsep album.

Album konsep dapat memiliki cerita dengan karakter, tetapi sering kali mereka penuh perhatian, refleksi naratif pada satu subjek. Kendrick Lamar’s To Pimp a Butterfly adalah sebuah kisah epik yang mengikuti kebangkitan Kendrick dari seorang pemuda di Compton dengan api dan kepentingan diri membimbingnya, ke cobaannya sebagai superstar yang dikompromikan oleh kesuksesannya, hingga transformasi menjadi seseorang yang menggunakan musik sebagai sarana pemberdayaan dan inspirasi pribadi dan komunal. Pink Floyd’s Wish You Were Here mengkritik industri musik dan memeriksa perasaan kerinduan dan apa yang menciptakan perasaan itu. Tidak ada struktur 3 babak yang tradisional, tidak ada pengembangan karakter, tidak ada aksi yang meningkat atau klimaks, tetapi hal-hal itu diperlukan untuk pengalaman emosional dan sonik yang sukses. Mereka dapat membantu, tetapi jalan menuju sukses banyak.

Untuk Kanye, aku tidak mengajukan argumen bahwa ia memiliki “alam semesta sinematik” dalam pikiran sejak The College Dropout, bahwa ia secara aktif membayangkan perjalanan epik 8-album dan telah menulis untuk tujuan itu (dengan lebih banyak lagi yang akan datang). Itu akan menjadi gila. Sebaliknya, proses alami Barat adalah bahwa setiap album baru adalah kapsul waktu dari apa yang terjadi padanya dalam periode menjelang pekerjaan. Metode kreatif ini mengarah ke interkontekstualitas karena pengalaman hidup adalah penceritaan serial, dengan hari ini menjadi “episode” baru yang berbagi konteks dengan setiap hari sebelum dan sesudah. Itu berarti suatu diskografi yang dibangun di sekitar penjelajahan periode-periode kehidupan individu yang berurutan akan memiliki komponen-komponen penting dari pengisahan cerita serial: logika, koherensi, dan sebab-akibat dari episode ke episode.

Saat kamu membaca diskografi Kanye seperti ini, kamu mendapatkan kisah tentang seorang pemuda yang menginspirasi yang bermimpi untuk mengalahkan rintangan dan menjadikannya besar. Dia melakukannya dan berpikir itu hanya akan menjadi lebih baik. Tapi, sayangnya, kehilangan jalan ke lagu sirene selebriti dan ego. Dia menderita. Dia menjadi versi terburuk dirinya. Tetapi kemudian bertemu cinta dalam hidupnya dan harus mengusir setan dari sifatnya sehingga ia bisa menjadi suami dan ayah yang ia butuhkan dan inginkan.

Anda tidak dapat mengetahui apa-apa tentang Kanye West sebagai seseorang dan dengan hanya mendengarkan diskografinya, ia datang dengan ide yang cukup bagus tentang apa yang terjadi padanya antara tahun 2004 dan 2018. Tetapi karena Barat memandang album sebagai film (lihat kutipan pembuka), ia menerjemahkannya. otobiografinya melalui lensa fiksi daripada non-fiksi, dengan penekanan yang semakin meningkat pada modernisme dan post-modernisme. Jadi album-albumnya diputar seperti serangkaian film biografi yang berlebihan — The Wolf of Wall Street, Good Fellas, The Social Network. Peristiwa-peristiwa nyata terjalin ke dalam fabrikasi sastra yang dinamis. Hasilnya, seperti halnya MCU, keseluruhan yang lebih besar dari jumlah bagian-bagiannya. Saya harap derajat interontekstualitas ini adalah sesuatu yang kita lihat lebih banyak usaha musisi.

Dropout Perguruan Tinggi:

Dramatisasi Kanye mulai dari siapa pun di luar industri musik (trek 1-8), membuat musik untuk orang lain (trek 9-13), hingga membuat musik yang ingin ia buat dan mendapatkan tempat duduknya di meja di dunia.

Tablet Android Terbaik untuk Streaming Bola

teknorus Langkah Advan menggandeng klub bola elite semacam Barca (FC Barcelona) terbilang terobosan baru yang berani. Baru pertama kali ini sebuah merek gadget lokal melakukan kerjasama seperti ini. Kolaborasi ini memungkinkan gadget Advan menjadi mitra resmi Barca di Indonesia. Tentu saja strategi marketing ini dilakukan dengan harapan pecinta sepakbola tertarik memiliki gadget bernuansa klub Barca (yang bermarkas di Spanyol ini). Jajaran Advan Barca hadir dalam bentuk smartphone dan komputer tablet. Produk komputer tabletnya muncul via Vandroid T1X Plus atau yang disebut juga dengan Barca Tab 7. Pihak Advan pun melakukan promosi cukup gencar pada edisi Barca-nya. Produk ini mudah dikenali karena melibatkan beberapa karakter pemain tim populer ini seperti Lionel Messi, Neymar, dan lainnya. Lalu apakah penampilan Barca Tab 7 sendiri juga sehebat klub tersebut?

Mari kita lihat! Dibandingkan komputer tablet Advan tipe sebelumnya, Barca Tab 7 tampil lebih elegan dengan back cover alumunium yang kokoh. Di bagian Mini dan Mikro Di bagian bawah tersedia selot micro-SD dan SIM. Produk ini mampu menampung SIM mini (SIM-1) dan SIM mikro (SIM-2). Ini akan memudahkan pengguna memakai dua jenis bentuk SIM.

Produk ini tampil unik dan mencoba memikat pencinta klub Barca. punggung ini ditemui logo FC Barca dan logo Advan bergrasir yang membuat komputer tablet terlihat istimewa. Komputer tablet juga tampak minimalis dengan hanya memiliki satu tombol (power). Itu pun dengan posisi di bagian kiri yang kurang umum. Rupanya pengaturan volume dipindahkan ke soft button pada layar yang sedikit kurang praktis untuk pengaturan dengan cepat. Pada bagian antarmuka, tidak terlihat sesuatu yang unik kecuali wallpaper default FC Barcelona dan dua bonus game (Spiderman dan Real Football 2015). Komputer tablet ini masih membawa GUI standar Kit Kat tanpa kustomasi khusus. Beberapa hal menarik bisa terlihat di bagian Settings. Bagian ini memiliki feature HotKnot yang memudahkan pengguna memindahkan data dengan hanya menyentuhkan dua gadget ber-feature serupa.

Sesuai dengan tagline produk ini yakni “Absolute Entertainment”, Advan rupanya ingin menjadikan Barca Tab 7 sebagai komputer tablet Dual-SIM yang mantap untuk multimedia seperti memainkan musik, ber-internet, gaming hingga berfoto. Untuk itu, Advan mengandalkan chipset octa-core untuk bekerja serta menghadirkan kamera utama delapan megapixel bersensor Sony IMX219 guna mendapatkan image yang tajam. Sayangnya, kinerja kameranya kurang memuaskan.